~Ahlul Baiti Ya Rasulullah s.a.w~

~Ahlul Baiti Ya Rasulullah s.a.w~

Tuesday, January 20, 2015

Renungan..



Diambil dari KITAB FUTUHUL GHAIB-Syeikh Abdul Qadir AlJailani


Sekadar yang difahami...


Allah memberi Keduniaan Kekayaan kepada sesetengah HambaNya kerana kedudukan Iman mereka itu seperti Tanah yang Tandus dan Berpasir dimana Air tidak dapat Bertakung dan tumbuhan tidak mahu hidup. Justeru itu moga moga Kekayaan tadi dapat menumbuhkan Iman pada mereka. Mereka ini imannya sangat lemah dan mudah menjadi munafik dan kafir sekiranya Allah mencabut harta benda itu dari mereka. 


Maha Baiknya Allah... Subahanallah

Thursday, January 15, 2015

Pulanglah...


Berjalanlah kepada Allah dengan penuh rasa Kehambaan. Walau sebesar zarah dosa yang diperbuat, pasti engkau akan mudah menangis. Kerana engkau tahu disana ada CINTA dan PENGAMPUNAN Ilahy. Tidak sia sia setiap yang berlaku padamu. Semuanya itu adalah Perjalanan mu menuju DIA. Dengan pakaian KEHINAAN dan DOSA, maka engkau akan menjadi hamba yang SEJATI. Air Matamu akan memadamkan api neraka. Teruslah berjalan kepada ALLAH duhai Pendosa. Dia senantiasa menanti mu, menCintai mu, mengasihi mu dan akan mengampunkan segala salah dan silap mu. Dia lah yang MAHA BERKASIH SAYANG lagi MAHA MENERIMA TAUBAT. Sekiranya DIA telah memilih engkau di atas JALAN ini, maka DIA sesekali tidak akan mensia-siakanmu. 

Ya Allah...

Tulisan: Teduhan Azzahra

Bulan Kecintaan Ku


Ya Allah Duhai Kekasihku..
Di bulan yang Berbahagia ini..
Bulan Kekasih Mu..
Bulan dimana Sang Kekasih dilahirkan ke dunia..
Bulan dimana Sang Kekasih menjadi Kekasih kepada Sekelian Umat..
Inilah Bulan Senyuman, tawa, Airmata dan inilah bulan Kerinduan..

Duhai Allah Kekasih hatiku..
Tiada mampu aku sampai pada bulan Rabiul Awal yang dulu..
Sewaktu itu Kekasih Mu dilahirkan..
Bagaimana agaknya susananya..
Bagaimana agaknya Kegembiraannya..
Bagaimana agaknya Airmata mereka yang menyaksikan kelahirannya..
Ingin aku berada disisi Bonda Aminah..
Sama menantikan kelahiran Baginda Rasul SAW..

Duhai Kekasihku..Duhai Ilahy..
Ingin sekali aku Kesana..
Bersama disisi Sang Nabi..
Duduk..
Memandang Baginda yang DiCintai..
Sungguh Jauh itu menyiksakan aku Ya Allah..
Memekatkan lagi Rasa Kerinduan ini..
Menambahkan lagi Rasa Kegoncangan ini Ya Allah...
Sungguh Jauh itu buat aku ingin terus ingin memeluk Baginda Nabi SAW..
Agar segalanya hilang..
Agar Duka ku hilang,
Pilu ku hilang,
Rinduku diubati..
Dan tawaku datang...

Duhai aku yang MerinduMu..
Jika Cinta dan Rindu pada mu Ya Rasulullah bisa mengalirkan air mata..
Namun, 
Jauh disudut Nuraniku..
Aku tiada rela Kehilangan mu Duhai Baginda..
Aku tiada rela...
Aku tidak mahu kehilangan mu..
Engkaulah segalanya dalam Perjalanan ini..
Sungguh meminta Cinta dan Rindu itu mudah..
Namun merasai rasa kehilangan mu itu payah...
Kerna Rasa yang Kuat mengekalkan Cinta dan Rindu
Adalah Rasa Tiada Mahu Kehilangan Mu..
Itulah Rasa yang mengikat Cinta dan Rindu..

Tulisan: Teduhan Azzahra
Teratak Istanbul


Tuesday, September 23, 2014

Sukar yang di Syukuri


Air mata Cinta mengalir..
Mengenangkan kisah kisah lalu..
Penuh kedengkian..
Fitnah..

Jiwa nan lara menempuhnya..
Walau apa jua rintangan dan halangan..
Semata mata kerna AmanahNya..
Menggalas amanah Nenda terCinta..
Walau dalam bingung..

Mereka tiada akan memahaminya..
Kesakitan demi kesakitan..
Mereka tiada akan memahami..
Walaupun Kadangkala, 
Nafas ini tidak puas, 
Makan tidak mampu,
Minum tiada berdaya..
Ianya bukan sandiwara..

Saturday, February 15, 2014

Kenangan itu..



Saat ini..
Segala kenangan ku kali pertama menjejakkan kaki 
di Melaka terimbau..
Terasa seakan-akan mahu kembali ke saat itu..
Indah..
Aku dan Dia bertemu..
Bersama mengharungi Sirr..
Mencari jawapan akan segala persoalan...
Yang tersimpan di dada alam..
Begitu nyaman tika itu..
Hatiku kini berbunga nan Mekar..
Keindahan itu akan terus terpahat hingga ke alam sana..
Kerna..
Kita adalah dua jiwa yang tercipta untuk 
Cinta dari Sirr yang terpendam..

Friday, February 14, 2014

Sirr


Ya Ilahy...
Engkaulah pemilik jiwaku..
Segalanya telah aku lepaskan dari diriku..
Segenap kehendak dan keinginan..
Yang ku tuju hanyalah pandangan Mu..

Ya Ilahy...
Tiadalah yang lain selain memuji Mu..
Tiadalah yang lain selain bermesra dengan Mu..
Engkau yang Maha Lembut..
Engkau yang mengubati segala luka dan lara..

Ya Ilahy...
Pada Mu tempat duduk ku dan pandangku..
Pada Mu tempat Cinta dan rindu ku..
Pada Mu tempat tangis dan tawa ku..
Pada Mu segala aduan ku..
Pada Mu segala rahsia ku..
Pada Mu..
Engkau yang Maha Berkasih Sayang..
Engkau yang menCintai dan DiCintai..

Saturday, November 16, 2013

Musafir Ini


Ya Ilahy..
Di dalam pelayaran ini..
Ku laluinya..
Dengan jiwaku ku yang tandus ini..
Ku harungi dengan penuh dahaga..
Merantau dan bermusafir..
Melihat dan Memahami erti Cinta di wajah Alam..
Yang telah Engkau hadiahkan..

Ya Ilahy...
Ku rasai disetiapnya kesukaran..
Kepayahan padanya adalah sebuah kenikmatan..
Ianya adalah Pengenalan DiriMu buat diriku..
Yang dulu tiada mengenalMu dengan wajahku seorang yang suci..

Ya Ilahy..
Merangkak aku menangis..
Tiada berdaya untuk beralih dari KehendakMu..
Bagai Mayat yang hanya berserah pada mereka yang hidup untuk menguruskan..
Begitulah aku yang telah mati..
Menyerahkan diri kepada yang Maha Hidup..
Engkau bolak ke kiri,aku ke kiri..
Engkau bolak ke kanan,aku kanan..

Ya Ilahy..
Engkau yang memberi faham akan setiap hikmahMu..
Dalam lena mahupun jaga..
Ianya punya jawapan yang tersimpan dalam Rahsia..
Di antara Khauf dan Roja’,
Ditengahnya itu adalah jawapannya..
Bagi yang rela diperlakukan oleh Dia..
Maka Kemanisan Jiwa adalah hadiah dari pohon yang menghjau..
Dan..
Langit yang membiru bagi jiwa yang telah dibebaskan terbang keHadratNya..

By: Teduhan

Friday, September 27, 2013

Kelembutan Cinta


Cinta itu Nan Indah..
Dengan bahasa yang mesra..
Dari jiwa para pencinta..
Yang hadir dari segenap kerinduan..
Dari daerah dosa..

Cinta itu Nan Indah..
Dengan melodi yang membahagiakan..
Liriknya kehambaan..
Tulusnya dalam melantunkan nada seorang pendosa..
Mengharapkan Keampunan..

Cinta itu Nan Indah..
Dilagukan dalam nafas Hu Hu Hu (Dia Dia Dia)..
Nyanyiannya diam tanpa huruf dan bahasa
Dibisikan pada jiwa..
Mesra bersamaNya..
Dalam lena mahupun jaga..

Cinta itu Nan Indah...

By: Teduhan

Friday, August 24, 2012

Sedetik


Ya Allah..

Saat ini aku sedang menghirup udara Cinta Mu.

Menghirup dengan penuh rindu & syahdu.

Setiap bicaranya ku cuba memahami.

Setiap alunannya ku tarikan..


Aduhai Tuhan ku..

Betapa dunia menjadi saksi bisu.

Melihat dan memandang dengan kaku.

Sedang yang disekitarnya bersuara..

Namun.. siapakah yang memahaminya?

Hanya yang bersama mereka memahaminya.


Kemudian...

Aku terus berlari dari satu daerah ke daerah yang lain

Berlari dengan larian yang Engkau kehendakkan ke atas ku

Tiada aku tahu disana bisa aku menemui Engkau atau tidak

Asalkan disitu ada bisikan Mu, disitulah aku pergi dan aku tuju


Tuhan..

Dalam daerah-daerah itu

ku temukan jasad-jasad yang kaku

tiada dia mampu

tiada dia terdaya

dia dengan lemah terdampar

tiada pula memandang aku

aku kehairanan..

apakah dia tega untuk terus kaku?


Lalu dia bersuara..

Wahai manusia malang!

Aku akan terus kaku dengan Tuhanku!

kemana dia mahu aku, disitu aku berada

Kerna ini kehendakNya, maka inilah aku

Janganlah engkau cuba mengubah akan hal yang ini..

Kerna ini yang disukai Tuhan ku

Maka

aku berbahagia..!!



Thursday, June 7, 2012

Hening pagi


Ya Ilahy...
saat malam sudah berlalu pergi..
hening malam pula menyinggah di qalbi ini..
dan..
aku masih berselimut di antara dosa dosa semalam..
dosa dosa yang tiada pernah meningalkan ku..